Menyelamatkan Diri Daripada Ancaman Allah SWT

Kunci utama untuk menyelamatkan diri daripada ancaman Allah swt adalah dengan sentiasa tunduk dan patuh kepada arahan dan perintahNya. Ketaatan yang jitu terhadap segala perintah Allah swt menjamin keselamatan daripada kemurkaanNya.

Kasih sayang serta keberkatan daripada Yang Maha Esa amat kita dambakan dalam kehidupan di atas muka bumi yang luas ini. Kasih-sayang Allah akan melimpah ruah bahkan dibukakan selua-luasnya buat hamba yang menjadikan paginya, petangnya dan malamnya untuk patuh kepada seruan Allah swt.

Bukan bermakna dahi kita ini sentiasa sujud kepadaNya, tidak bermaksud tubuh ini berada dalam keadaan ruku` kepadaNya baru digolongkan bersama dengan hamba yang taat. Bukan juga melilit gulungan tasbih di pergelangan tangan kanan itu sahaja dikira zikir dan mengingatiNya. Akan tetapi tidur kita, bangun kita, mandi dan persiapan ke tempat kerja itulah yang dijadikan ibadah kepadaNya bila diselit dengan niat ikhlas hanya keranaNya.

Kesilapan memahami pengertian ibadah dalam sebahagian masyarakat menyebabkan mereka yang malas terus dengan sikap kemalasannya, sebaliknya juga mereka yang rajin beribadah meninggalkan kerja-kerja pencarian nafkahnya. Akhir sekali kemurkaan Allah swt menimpa mereka yang salah pemahaman konsep ibadah.

Sedangkan ajakan beriman dan bertaqwa tidak membawa maksud sedemikian. Dengan pemahaman yang jelas dan tepat serta memahami konsep sebenar “khudhu`” melimpahkan sejuta keberkatan dari Maha Pencipta.

Maksud dari firman Allah swt dalam surah al-A`raf, ayat 96:

Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertakwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan.

Manusia pada hari ini lupa dan leka, lantas mereka tidak pernah mengingati betapa Allah swt akan menurunkan azabNya pada bila-bila masa. Kelalaian yang berterusan bahkan membelakangkan al-Quran dan Sunnah menyebabkan Allah swt tidak menyembunyikan azabNya ke atas mereka.

Azab bukan hanya dengan gempa bumi yang berlaku, tanah runtuh, ribut taufan dan bumi terbelah. Hanya dengan kepayahan melaksanakan ibadah sudah dikira bala’ dariNya. Umpama fitnah dan dugaan yang melanda umat Islam saat ketika dihalang ke masjid untuk beribadah oleh golongan kuffar, laungan azan dibataskan hanya dalam ruang masjid sahaja, syiar Islam yang sepatutnya dikibarkan lantas ditutup ruang kibarannya, itulah antara azab yang menyelubungi umat ini.

Sedar atau tidak saat muslim seluruhnya mengabaikan perintah Allah swt dengan membelakangkan firmanNya yang mengarahkan mereka bersatu padu untuk melawan musuh Islam, lantas seluruh muslim itu enggan menerimanya, dalam masa yang sama mengutamakan permohonan senyap musuh, akibatnya bala’ bakal menimpa umat. Perpecahan kian terasa, permusuhan kian jelas antara mereka, lalu ianya bakal diratapi bak tangisan kita melihat rakan di Pattani mudah diratah musuh durjana dengan senjata, saudara se-agama di Singapura dibelenggu penafian hak mengibarkan syiar agama Yang Maha Esa, pemerkosaan ke atas wanita suci muslimah di rantau Arab dek kerana membelakangkan kesepatakan antara negara yang bangsanya sama, agama majoritinya sama, bahasanya sama, budayanya se-ia, makanan mereka itulah juga, akan tetapi praktisnya “nafsi-nafsi” aku dengan duniaku dan engkau dengan dunia engkau . Lantas Allah swt menguji mereka dengan ujian yang berat, akibat daripada pendustaan terhadap arahan Rasul mulia saw.

Al-Quran sekali lagi mengingatkan kita al-A`raf, ayat 97-99:

Maka apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di malam hari di waktu mereka sedang tidur?

Atau apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di waktu matahari sepenggalahan naik ketika mereka sedang bermain?

Maka apakah mereka merasa aman dari azab Allah (yang tidak terduga-duga)? Tiadalah yang merasa aman dari azab Allah kecuali orang-orang yang merugi.

Lalu, apakah pilihan yang ada pada kita? Sudah pasti melarikan diri dari ancamanNya dengan melaksanakan titah perintah Raja Segala Raja, Allah Yang Maha Esa.

Advertisements
By bahteradakwah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s